Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa Dan Bagaimana Cara Membuat Blog Di Medium.Com

Daftar Isi [Tampil]

Jika Blogger dan Twitter digabungkan, maka menjadi Medium. Ya. Medium adalah platform blogging yang usianya terbilang baru. Evan Williams, pencipta Blogger dan Twitter, mendirikannya pada tahun 2012. Tak perlu waktu lama untuk melejitkan wadah tulisan ini di dunia maya.

Dalam waktu singkat, Medium dibanjiri pengunjung. Dalam sebuah artikel yang ditulis oleh Kathryn Nave di Wired.co.uk, Medium dilaporkan telah mengumpulkan 25 juta pengunjung bulanan. Bahkan pendapatan dari platform baru tersebut telah menembus $82 juta.

Saya iseng menghitungnya menggunakan kalkulator Google. Per Januari 2019, dengan nilai tukar 14.133,05. Pendapatan Menengah mencapai 79962085 Dolar AS. Itulah posisi di tahun 2016 ketika artikel Nave pertama kali muncul. Artinya zaman peningkatan pengguna internet di dunia 2017 dan 2018. Pundi-pundi pun semakin besar.

Tapi apa itu Medium? Mengapa melonjak begitu cepat?

Pada dasarnya, Medium melakukan dua fungsi secara bersamaan. Ia menjadi forum untuk blogging dan juga media sosial. Seperti Twitter yang diperpanjang dengan huruf karakter. Kita bisa menulis bersama apa saja dengan memasukkan berbagai konten di dalamnya.

dalam jangka menengah yang sangat pendek berada di tengah-tengah Twitter dan blog

Namun meski memiliki blog serupa, sensasinya jauh berbeda. Karena mereka memiliki fitur trending topik, ada kolom penulis dan mereka yang memiliki akun dapat saling mengikuti. Mirip dengan Twitter. Tapi bukan Twitter. Blog juga tidak sepenuhnya. Dia berada di tengah. Itu sebabnya disebut Medium.

Soal mengapa dia bisa cepat meroket adalah karena fitur-fiturnya yang menyenangkan. eyed10tjones.blogspot.com juga memiliki akun di Medium. Jika Anda punya waktu, mampir ke sana dan kita bisa saling mengikuti.

Namun jika Anda bertanya lebih jauh, mengapa banyak orang lebih suka menulis di Medium daripada blog yang bisa dikelola sendiri seperti Blogspot atau WordPress?. Saya mengutip salah satu jawaban yang dibagikan orang-orang di situs id.quora.com.

Editor nyaman

Bagi saya seorang penulis, editor Medium adalah salah satu fitur yang paling mudah meskipun bukan yang paling lengkap) untuk digunakan. Saya bisa menulis dengan nyaman tanpa mempedulikan seperti apa hasil simpulan itu nantinya. Saya cukup fokus pada konten tulisan yang akan saya buat. Hal ini tentunya memangkas banyak hal yang harus saya urus jika saya memutuskan untuk menulis di blog pribadi saya.

Tampilkan yang bersih

Sebagai pembaca Medium, saya merasa nyaman ketika membaca berbagai artikel di situs ini. Kemudian ini juga alasan saya menulis di Medium. Jika saya hanya nyaman saat membaca, berarti ketika saya menulis di Medium saya berharap hal yang sama akan didapatkan oleh para pembaca artikel saya.

Baca lebih lanjut

Salah satu hal yang sulit sangat sering) adalah bagaimana kita mengajak orang lain untuk membaca tulisan kita. Di Medium ini bisa lebih mudah. Orang mendapatkan berbagai artikel yang sesuai dengan topik yang diikuti. Belum lagi kemampuan menulis di Medium Publications dimana kita bisa menyampaikan tulisan kita kepada pembaca yang lebih masif biasanya) dengan artikel-artikel yang tetap terafiliasi dengan akun pribadi kita.

Fokus menulis, bukan hati-hati

Saya sendiri, ketika saya membuka dashboard admin blog pribadi saya, selalu ada yang harus saya urus. Seperti halnya Medium, saya tidak terlalu peduli dengan hal-hal itu. Saya hanya menulis dan membiarkan Medium bekerja.

Secara umum, saya setuju dengan pemilik eyed10tjones. Saya juga merasakan pendapat pribadinya. Ketika kita mulai ngeblog di Medium, yang harus kita pikirkan hanyalah konten. Cara membuatnya menarik dan disukai banyak orang. Tapi apa gunanya semua itu? Bukankah ngeblog selain memberi diri sendiri uang juga


Media ini dibangun berdasarkan semangat untuk meningkatkan internet agar tidak terpaku pada jumlah trafik dan iklan. Alasan inilah yang menjadi alasan utama Evan Williams membuat platform seperti Medium.

Pendekatan yang dilakukan Medium untuk meningkatkan kualitas konten di internet adalah dengan memberikan insentif bagi penulis di Medium melalui jumlah tepuk tangan (applause). Semakin banyak tepukan, seorang penulis akan mendapatkan lebih banyak bagi hasil dari langganan anggota premium di Medium.

Anggota non-premium sendiri akan selalu terkena pembatasan membaca konten premium (konten berbintang) di Medium tiga kali sebulan.

Alasan ini pula yang membuat Medium melarang bentuk-bentuk promosi pemasaran yang tidak dikemas dalam narasi yang baik. Media sangat membenci konten promosi spamming yang biasa ditemukan di banyak platform lain.

Artinya, meski tidak ada iklan Adsense yang sering diburu para blogger di sana. Penulis juga masih bisa berpenghasilan. Saya juga tidak tahu berapa perhitungan pendapatan jika saya menjadi penulis populer di Medium. Namun untuk menjadi anggota premium biayanya tidaklah murah. Dari $5 hingga $50 setahun.

Tujuan akhirnya adalah benar bahwa konten yang dihasilkan mampu unggul. Tidak sembarangan seperti yang melanda Blogger dan WordPress. Jadi blogger Menengah harus membuat konten yang bagus sehingga mereka juga bisa menghasilkan.

Bagi saya, itu sudah menjawab lebih dari cukup mengapa platform ini menjadi semakin populer. Dan pergerakan orang, terutama penulis konten yang baik, lebih memilih Medium. Yang tidak mengerti teknologi tapi ingin berbagi ide dan pengetahuan, cocok menggunakan Medium.

Medium – tempat membaca dan menulis ide-ide besar dan cerita-cerita penting

Lalu bagaimana cara membuat akun di Medium?

Tenang, yang harus Anda lakukan adalah mengunjungi Medium.com dan klik tombol Mulai di sudut kanan atas. Anda hanya perlu membekali diri dengan akun Google atau Facebook. Setelah itu, login dengan memilih salah satunya.

Masukkan kata sandi Anda dan pesan selamat datang akan muncul di Medium. Kita tinggal klik Dive in.

 Medium is a blogging platform whose age is fairly new What and How to Create a Blog on Medium.com

Maka pilihan topik akan muncul atau Anda akan membuat nanti di Medium. Syaratnya harus tiga topik yang mencerminkan konten Anda nanti, atau yang benar-benar ingin Anda ikuti. Misalnya tentang teknologi atau pendidikan. Kemudian klik Mulai Membaca.

Akun Anda sudah siap. Silakan gunakan selera blogging media sosial ini. Tapi buat kamu yang ingin berbagi ide dan konten, kamu tinggal klik foto profil kamu di pojok kanan atas. Kemudian klik tab Cerita Baru.

Selanjutnya, arena akan terbuka untuk mengedit dan menulis. Jangan heran jika hanya Judul dan satu tombol + yang muncul. Ini seperti itu. Sangat sederhana, tetapi cobalah untuk belajar. Mudah dan dijamin kamu malah akan ketagihan. Bagaimana tampilannya akan sangat menarik.

Buat kamu yang niat ngeblog biar tulisannya dibaca orang, tanpa harus repot mengatur SEO dan sebagainya, saya yakin Medium bisa jadi solusinya. Traffic juga tidak menjadi masalah, karena pengunjung Medium sangat melimpah. Namun tentunya konten Anda harus menarik sebelum dibanjiri pengunjung.

Semoga ada alternatif lain bagi Anda untuk mengekspresikan diri. Bagi yang sudah punya akun di Medium dan ingin eyed10tjones berkreasi disana. Silakan ikuti, biarkan saya menulisnya dengan penuh semangat.

Salam kreasi!