Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Inilah 6 Cara Membuat Artikel Bagus

Daftar Isi [Tampil]

Mengapa Tidak banyak orang yang menyadari bahwa mereka bisa menulis artikel dengan baik?

Di era media sosial seperti sekarang ini, hampir semua orang bisa menulis. Mereka menulis kata-kata untuk bercerita di halaman profil media sosial masing-masing dan mengungkapkan berbagai hal. Mulai dari curahan hati, cerita hingga analisa dan opini yang begitu kompleks. Walaupun saat ini hampir semua orang bisa menulis, namun tidak semua orang bisa menghasilkan tulisan yang bagus.

Saya tidak terlalu lama terlibat dalam menulis, lebih tepatnya jurnalistik, tetapi saya masih merasa sulit untuk menulis artikel yang bagus. Karena itulah kemudian saya terus mencari referensi yang cukup baik untuk menjadi panduan saya dalam menulis.

Salah satu referensi yang saya temukan adalah artikel yang ditulis olehHannah Frankmanuntuk Misi yang berjudul ”Enam Aturan untuk Menulis Artikel yang Baik. “

Hannah, seorang pendongeng, mengungkapkan bagaimana dia menggunakan panduan enam poin ini setiap kali dia menulis artikel. Dan enam aturan ini adalah bagian dari dua hal penting dari artikel yang bagus: konten/cerita yang sebenarnya dan teknik yang tepat.

Dia juga meyakinkan kami bahwa menulis artikel yang bermanfaat relatif mudah dibuat, dan kebanyakan orang tidak menyadarinya. Namun yang sulit adalah bagaimana menggunakan teknik yang tepat dalam menulis. Teknik ini kemudian menjadi pembeda antara satu cerita dengan cerita lainnya.

Menurut Hannah, artikel “Buruk” adalah artikel yang terasa datar. Tidak ada rasa, dan jangan menggerakkan seseorang untuk terus mengikuti artikel sampai selesai.

Penyebabnya adalah tidak ada cerita berbobot yang bisa mendatangkan rasa hormat, kepercayaan, atau bahkan kekaguman kepada penulisnya.

Itulah mengapa menulis artikel yang bagus dapat berdampak pada pembaca, dan itu layak dilakukan karena memiliki nilai esensial.

Saya tidak berusaha menambah atau mengurangi aturan yang telah ditulis oleh Hannah. Pada artikel ini saya terjemahkan ke dalam bahasa Indonesia agar teman-teman yang tidak mengerti bahasa Inggris tidak kesulitan belajar.

Kita semua masih belajar; mari belajar bersama untuk membuat konten yang berkualitas dan memberikan manfaat.

Berikut adalah enam cara untuk menulis artikel yang bermanfaat:

Minimalkan jarak antara pembaca dan cerita dari paragraf pertama; bukanbanyak orang menyadari bahwa paragraf pertama dalam sebuah laporan akan mempengaruhi sikap pembaca untuk membaca sebuah artikel.

Membuka paragraf yang terlalu panjang akan membuat orang tidak tertarik dan merasa lelah di awal. Mereka masih harus membaca artikel selanjutnya untuk mendapatkan informasi secara lengkap.

Oleh karena itu, untuk menulis artikel yang baik, tulislah paragraf pembuka yang singkat dan cukup mencolok.

Satu atau dua kalimat di paragraf pembuka sudah cukup membuat pembaca tertarik untuk melanjutkan membaca. Buktikan secara singkat kepada pembaca bahwa artikel yang Anda tulis dapat memberikan nilai bagi mereka.

  1. Persingkat sebuah paragraf.

Sederhananya, aturan utama dalam menulis adalah selalu mempersingkat semua tulisan. Kondisi pembaca saat ini yang kebanyakan membaca melalui smartphone membuat seseorang kesulitan untuk terus bisa mengikuti paragraf yang panjang. Mereka akan merasa lelah dan akhirnya tidak tertarik untuk memelihara.

Menyingkat sebuah paragraf memang sebuah tantangan. Tapi menurut saya, jika ini berhasil dilakukan, ada manfaat yang bisa diberikan kepada pembaca yaitu tetap bisa terus menyimak paragraf demi paragraf tanpa merasa lelah.

Triknya adalah memberikan banyak jeda atau ruang. Cukup potong satu paragraf menjadi beberapa kalimat saja.

Selain itu, dengan banyaknya jeda antar paragraf, ide yang disampaikan juga akan mendapatkan ruang untuk “bernapas”. Namun jangan sampai terjebak dalam penulisan kalimat yang terlalu pendek namun tidak dapat dipahami. Intinya adalah bagaimana menulis paragraf yang menjelaskan maksud dan tujuan secara ringkas dan transparan.

  1. Buat artikelnya singkat tapi tetap manis.

Menurut saya aturan ini unik karena Hannah kembali menekankan tentang menyingkat kalimat. Namun menurutnya poin ini penting karena artikel yang bagus hanya membutuhkan kalimat yang bermanfaat.

Bukan kalimat bersayap dan berkembang di mana-mana. Sasaran yang tajam, jelas, dan tepat adalah elemen penting dari artikel yang baik.

Artikel yang manis itu sendiri berarti artikel tersebut memiliki kesan dan tetap layak untuk dibagikan kepada orang lain.

  1. Berikan konten yang berharga

Menurut Hannah, kebanyakan artikel saat ini berisi kata-kata kosong. "Orang-orang hanya menulis omong kosong," katanya.

Saya pikir saya setuju dengan apa yang dikatakan Hannah tentang artikel yang kering, tidak berharga, dan kosong. Seringkali kita menemukan artikel yang tidak ada artinya sama sekali karena fokus pada pencarianpenontonatau lalu lintas situs saja.

Artikel-artikel ini biasanya dibumbui dengan judul-judul bombastis yang hanya dimaksudkan untuk menghilangkan kejenuhan pembaca tanpa berusaha memberikan pengetahuan atau pemahaman baru. Artikel seperti ini tidak hanya tidak bermanfaat bagi pembaca, tetapi juga menghabiskan tenaga dan waktu.

Saya setuju dengan pesan penulis: “Jangan pernah menulis artikel atau konten hanya karena ingin menulis konten. Menulis konten demi makna dan pemahaman. “

Beritahu pembaca Anda sesuatu. Bayangkan bertanya “mengapa / mengapa” tentang artikel yang ditulis dan jawab pertanyaan itu dalam laporan.

Dunia membutuhkan lebih banyak konten yang dapat memberikan pengajaran, menjelaskan makna dan makna, serta membuat orang memahami sesuatu.

  1. Ceritakan Sebuah Kisah dan Banyak Lagi.

Semua orang senang dengan ceritanya. Hannah menyebutnya sebagai salah satu sifat dasar manusia yang selalu tertarik dengan cerita yang meyakinkan.

Cara terbaik untuk menarik perhatian pembaca ke sebuah artikel adalah dengan bercerita dan menulis cerita. Tarik perhatian mereka dengan peristiwa, latar, dan plot.

Cerita adalah cara paling brilian untuk membuka artikel. Cerita juga mampu menggambarkan ide inti. Cerita juga tidak perlu berlebihan, tetapi hanya perlu ditulis dengan ahli. Beritahu pembaca bagaimana alat yang Anda gunakan, kemudian ceritakan tentang bagaimana kami menggunakannya sendiri dan apa yang terjadi.

Artikel yang singkat, sederhana, jelas, dan mendadak itu akan terasa begitu hidup.

Hindari menulis sesuatu yang mengeringkan cerita. Di dunia internet yang riuh dengan konten dan tulisan, tidak ada orang yang membaca buku garing.

2.Tunjukkan dulu, lalu beri tahu.

Mulailah dengan menunjukkan apa yang kita lakukan, kemudian jelaskan apa artinya dan mengapa itu penting.

Aturan ini digunakan untuk seluruh struktur penulisan. Sampaikan ide Anda dalam urutan ini: ilustrasi, penjelasan, pemahaman.

Tunjukkan kepada pembaca ide seperti apa yang ingin Anda sampaikan dengan ilustrasi atau ilustrasi dalam artikel. Jelaskan seperti apa tujuannya dengan tulisan yang detail dan kemudian bantu pembaca memahami mengapa desain atau sesuatu yang Anda sampaikan mengesankan. Tanpa cara ini, artikel akan terasa membosankan dan tidak memiliki nilai.

Dan aturan terakhir yang tidak dimasukkan oleh Hannah adalahpraktek. Latihan, pelatihan, dan latihan.

Mempraktikkan membuat pekerjaan adalah upaya untuk menyempurnakan pekerjaan. Berlatihlah sampai Anda memahami bentuk dan struktur artikel yang baik. Sehingga kedepannya, menulis artikel atau konten yang baik akan menjadi kebiasaan yang terjadi secara alami.

Setiap orang memiliki hal-hal menarik untuk diceritakan. Anda memiliki lebih banyak cerita daripada yang Anda sadari. Tetapi dunia membutuhkan sesuatu yang memiliki makna, cerita meyakinkan yang akan melahirkan pengetahuan dan membantu orang memahami.