Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ulasan Generasi ke-2 Google Nest Hub

Daftar Isi [Tampil]

Google kembali ke pasar layar yang terhubung dengan versi baru dari Nest Hub-nya. Tidak ada perubahan desain tetapi fitur baru, termasuk pelacakan tidur menggunakan chip radar dan harga yang jauh lebih rendah. Nest Hub melakukan lebih banyak dengan lebih sedikit, dan itu adalah kabar baiknya.


Dua tahun setelah Nest Hub pertama, Google telah meluncurkan versi baru layar terhubungnya. Perangkat baru ini menyoroti perubahan penting seperti pemantauan tidur karena teknologi radar Soli yang mendeteksi gerakan tubuh tanpa menggunakan kamera.

 

Google is returning to the connected screens market with a new version of its Nest Hub Google Nest Hub 2nd Generation Review


Tujuannya adalah untuk memberikan laporan terperinci tentang malam-malam kami dan menilai dampaknya terhadap kesejahteraan kami. Layanan yang akan dikenakan biaya mulai tahun depan tetapi dapat dinonaktifkan seluruhnya.


Dengan kata lain, opsi opsional yang pada awalnya akan menarik bagi penggemar e-health yang tidak ingin memakai jam tangan atau gelang yang terhubung di malam hari.


Tiba-tiba, di layanan lain yang ditawarkan oleh Nest Hub, Anda harus menemukan alasan untuk memilihnya. Dan mereka tidak kekurangan. Perangkat ini berharga lebih murah daripada Nest Hub pertama yang menarik lebih banyak pengguna.


Apa yang Baru di Google Nest Hub?


Perubahan pertama tentang Nest Hub baru adalah sangat mirip dengan pendahulunya, kecuali satu perbedaan kecil, yaitu layar sentuh 7 inci yang tidak lagi memiliki tepi plastik seperti model pertama.


Sebuah evolusi yang semuanya bersifat anekdot dan tidak membawa apa-apa untuk digunakan. Kami masih menggabungkan plastik dan kain, tetapi Google menetapkan bahwa Nest Hub 2 terdiri dari 54% plastik daur ulang.


Speaker yang terintegrasi ke dasar layar seharusnya menghasilkan bass 50% lebih banyak dibandingkan model sebelumnya, yang tidak menonjolkan kualitas audionya.


Nest Hub yang baru memang sedikit lebih menyenangkan untuk mendengarkan musik atau menonton video, namun tetap tidak menandingi performa tipe Nest Audio atau Amazon Echo klasik.


Kami menemukan gaya yang bijaksana dan jejak kecil yang kami hargai di Nest Hub pertama, menjadikannya perangkat yang mudah untuk diintegrasikan ke dalam interior dan berpindah dari satu ruangan ke ruangan lain.

Layar Serbaguna


Sedangkan untuk desain, Google telah menyimpan semua fitur yang menyukseskan Nest Hub pertama. Asisten Google telah hadir dengan dukungan visual kali ini, hub multimedia untuk mendengarkan musik atau menonton video streaming, kerangka kerja foto digital yang sangat baik yang terhubung ke layanan Foto Google, pusat kendali untuk peralatan rumah tangga yang terhubung (pencahayaan, termostat, kamera pengintai, dll.).


Google telah menambahkan kemampuan untuk melakukan streaming Netflix ke Nest Hub dengan beralih ke fitur Cast yang ada di dalam aplikasi dan platform streaming lainnya, termasuk YouTube, MyCanal, Spotify, Apple Music, dan YouTube Music.


Baik itu mengikuti resep memasak di YouTube, mendengarkan radio, mendengarkan musik, memeriksa ramalan cuaca, sekilas kalender Anda, atau menonton serial streaming, Nest Hub terbukti menjadi pendamping yang praktis dan serbaguna.


Sampai saat ini, ia menawarkan integrasi terbaik antara Google Assistant dan layar. Dan pada model baru ini, kita dapat menambahkan isyarat ke kata dengan menggunakan deteksi gerakan dari chip radar Soli untuk mengontrol pemutaran/jeda konten multimedia, pengulangan alarm atau pengatur waktu.

Pelacakan Tidur


Ini adalah berita besar: Nest Hub berada di samping tempat tidur Anda dan melihat Anda tidur. Yah, tidak sepenuhnya karena tidak ada kamera. Ini sudah sedikit lebih meyakinkan ketika meletakkan layar yang terhubung tidak jauh dari tempat tidurnya.


Sistem yang disebut Motion Sense menggunakan chip radar Soli untuk mendeteksi medan elektromagnetik di dekat layar. Inilah sebabnya mengapa Nest Hub harus dipasang sekitar dua kaki dari tempat tidur dan pada ketinggian tempat tidur, mengarah ke dada mereka. Tiga mikrofon dan sensor lainnya melengkapi perangkat.


Saat Anda menyelinap di bawah seprai, layar mengaktifkan pelacakan tidur (ikon kecil muncul di sudut kanan atas layar) dan mendeteksi saat Anda tertidur. Dari sana, ia akan mengikuti perjalanan kami di pelukan Morpheus dengan memantau fase tidur yang cukup, periode gelisah, mendengkur, batuk, laju pernapasan, serta variasi kecerahan dan suhu.


Ketika Anda bangun, Anda dapat berkonsultasi dengan laporan tentang panjang dan kualitas malam Anda, semua disertai dengan komentar dan saran. Penggemar statistik akan melangkah lebih jauh secara mendetail dengan mengaitkan layar dengan aplikasi Google Fit, yang memberikan ikhtisar mendalam dan terpilah selama seminggu atau sebulan.


Seperti yang kami tunjukkan dalam pembukaan, fungsi pelacakan tidur akan dibayarkan tahun depan, tetapi Google belum memberikan informasi lebih lanjut tentang hal ini. Catatan penting lainnya adalah bahwa data batuk dan mendengkur diproses secara lokal oleh Nest Hub dan tidak ditransmisikan. Bahkan dimungkinkan untuk mematikan fungsi ini. Dan Google meyakinkan kami bahwa "data tidur Anda tidak digunakan untuk tujuan personalisasi iklan, dan Anda dapat melihat dan menghapusnya kapan pun Anda mau."


Setelah dua minggu yang baik menggunakan pelacakan tidur, kesan kami secara keseluruhan cukup positif. Sistem ini mudah dikonfigurasi, sangat andal, presisi, dan bijaksana. Dan harus kita akui bahwa dia mampu menyadarkan kita akan kebiasaan-kebiasaan tertentu yang bisa mempengaruhi kualitas tidur kita. Tidak cenderung memakai jam tangan atau gelang pintar untuk tidur, fungsi ini lebih cocok untuk kita. Tapi dari sana, untuk membayar untuk mendapatkan keuntungan darinya, itu cerita lain.

Kesimpulan


Bagi kami, kebaruan mutlak dari Nest Hub adalah ia melakukan lebih banyak dengan lebih sedikit. Ini mempertahankan kekuatan yang telah membuat kesuksesan versi pertama sebagai layar yang terhubung serbaguna dengan Google Assistant, menambahkan beberapa peningkatan yang disambut baik seperti penyebaran Netflix dan kontrol gerakan.


Fitur pelacakan tidur tidak diragukan lagi dipikirkan dengan baik dan berharga. Google telah berhati-hati untuk menghindari aspek yang memicu kecemasan dengan membuang kamera dan menjadikan layanan ini opsional dan dinonaktifkan. Patut dicoba, jika hanya karena penasaran.


Namun, bagi kami, bukan di kamar tidur Nest Hub dapat memberikan layanan paling banyak setiap hari. Ini akan jauh lebih membantu di ruang tamu seperti ruang tamu, kantor, atau dapur. Jika Anda pengguna Android dan tergoda dengan layar yang terhubung, Nest Hub 2021 adalah pilihan terbaik saat ini.